Primary Navigation

BOSAN NONGKRONG

Sebetulnya saya lebih ingin nulis tentang ini di Twitter, tapi rasanya bakalan terlalu panjang. Kali ini saya mau sedikit share tentang kenapa belakangan ini males banget nongkrong, walau sebetulnya udah lama banget ngerasain yang namanya jenuh di tongkrongan. Sekedar ngasih tahu, saya orangnya emang suka nongkrong atau setidaknya dikenal demikian, tapi tongkrongan yang saya sukai adalah jenis tongkrongan yang kebanyakan orang lain juga suka, yaitu nongkrong yang seru.

Saya sudah kenal nongkrong sejak 2012, awal masuk kuliah, mulai dari nongkrong sampai jam 4 pagi di Sari Eco Batam, sampai nongkrong di jembatan Barelang sampai hampir disambar petir, nongkrong fancy yang kopinya 70 ribu, nongkrong di kopitiam, pokoknya macem-macem jenis nongkrong sudah saya lewati, puas dan nostalgic banget!

Rasanya dulu setiap kali nongkrong itu ada aja obrolan seru, kadang omongin orang lain, kerjaan, tugas kuliah, next trip mau kemana-ngapain, atau hal-hal seru lainnya, ngelucu, ngegaring, ejek-ejekan yang dulu masih dibawa santai.

Begitulah waktu saya lebih muda dulu, nongkrong rasanya seru dan tidak pernah garing, kalau pun garing kita cabut ngelakuin hal lain alias pindah tempat tongkrongan, hahahaha. Tulisan tentang nongkrong ini mungkin akan terdengar seperti membanding-bandingkan antara yang dulu dan sekarang, tapi ye memang begitu, sih.

Saya pengen banget ceritain unek-unek soal kehidupan nongkrong saya sekarang ini dan alasan kenapa nongkrong sendiri itu sekarang lebih enak, maksudnya daripada nongkrong rame-rame di satu meja tapi pada tidak asik ya mending sekalian aja nongkrong sendiri atau berdua sama orang yang bener-bener mau nongkrong.

Nongkrong memiliki arti dalam kelas verba atau kata kerja sehingga nongkrong dapat menyatakan suatu tindakan, keberadaan, pengalaman, atau pengertian dinamis lainnya. Nongkrong termasuk dalam ragam bahasa cakapan. Nongkrong masuk ke dalam bahasa gaul yaitu ragam bahasa Indonesia nonstandar yang lazim digunakan oleh anak muda dalam pergaulan sehari-hari.

lektur.id

Saya ngerasa nongkrong sekarang itu rasanya garing, kayak ga tau mau ngapain pas duduk satu meja, ada yang sibuk main handphone, ada yang main game, scrolling Instagram, ada yang cerita tapi setengah-setengah terus sisanya tebak sendiri terus bilang “Adaa deeeh” atau “Adaa laaah”, hueh. Tai.

Kalau di pikir-pikir apa mungkin semua ini karna dulu saya terlalu keseringan nongkrong? Atau mungkin kah sekarang jamannya nongkrong udah beda? Atau mungkin karna temen-temen nongkrong saya yang mulai berganti? Atau apakah karna nongkrong saya dulu emang jauh lebih seru dan asik dibandingkan sekarang?

Untungnya saya juga terbiasa nongkrong sambil kerja, kalau dulu kegiatan nongkrong sering saya awali dengan buka laptop terus lanjutin kerjaan bentar di tempat tongkrongan terus lanjut deh nongkrong yang beneran, kalau sekarang dari mulai duduk sampai selesai nongkrong laptop saya pasti selalu on, ya gimana? Temen nongkrongnya tidak ada.

Ada juga sih saat dimana saaya berusaha untuk coba nongkrong lagi, dengan harapan mungkin kali ini akan seru, tapi yang terjadi malah bikin saya tambah males nongkrong karna yang dilakukan itu sama, gitu-gitu aja, dateng – main hape – berusaha ketawain hal-hal garing (karna becanda sekarang harus hati-hati) – pulang. Itulah kenapa saya nongkrong lebih sering sendiri, eh, emang sendiri ngopi bisa disebut nongkrong?

Gini ya, sekarang ini saya merasa ntah kenapa orang-orang jadi implicit atau berusaha diketahui orang lain tentang keadaannya tanpa harus memberitahu oang lain itu, jadi kita itu kayak dikasih kisi-kisi tentang masalahnya terus sisanya cari tahu sendiri, padahal tinggal cerita aja, ini yang bikin ngobrol sekarang sampah banget, orang-orang pengen dicari tahu tentang masalahnya tapi tidak mau cerita secara langsung. Orang macam apa itu?

Lalu soal becanda, sekarang rasanya juga ngeri, harus hati-hati. Apa yang menurut kalian itu candaan bisa dianggap serius dengan orang lain, hal ini juga berlaku untuk orang yang kalian anggap dekat atau sahabat.

Di tulisan ini saya tidak menyalahkan siapa-siapa, mungkin memang momen-momen nongkrong asik bin seru saya sudah berakhir, dan semua itu tak akan terluang lagi, tulisan ini murni unek-unek saya saja, karna tujuan saya punya blog ya buat mengutarakan yang beginian.

Saya hanya berharap mungkin suatu hari nanti akan terulang lagi yang namanya nongkrong seru, dimana kita semua yang pernah duduk berbagi meja sambil nikmatin minuman kita masing-masing bakalan bisa ngobrol seru lagi tanpa diganggu handphone dan tanpa ada perasaan yang mengganjal di hati dan bisa bercanda-tawa sampai pagi.



Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: